lagu perjabun, lagu nganting manuk, lagu pengantin karo

Sabtu, 10 Oktober 2015


 Kam Ateku Jadi

Voc. Maharani Br Tarigan
Cipt. –
Kunci : normal
C                                 Am
Sada kena ngenca jantung hatiku
C                          G                   C
La kam percaya takandu tentenku
C                                 Am
Sada gelarndu ngenca belas-belasku
C                          G                                   C
La kam percaya sungkunndu teman-temanku

C               Dm                        G              C
Iting iting nande  iting kena nge ateku jadi
C               Dm                        G                C
Iting iting nande iting ula aku i elokkendu

Sada wari gia ku tadingkenndu
Dahin ku dahi lolo kerina itingku
Perban jadina teku kam itingku
Sambar temandu erkuan, ku cemburu

C                            Dm
Lau baleng deher perbulan
C          G              C
Melala tualah pirang
C                              Dm
Palana enggo kita erkuan
C              G                           C
Ula nai mama ginting kita sirang
Em                           Am
Tuhu latih cari makan e
F                    G                            C
Kuidah kena enggo ngadi ngalahku e
Em                           Am
Gia keri ulih encari e
F                    G                            C
Gelah man bandu labo dalih itingku
C                  Dm         C             G               C     
Iting iting nande iting kena nge jantung hatiku
C                  Dm         C             G               C     
Kuja pe nande tigan e ras kena makana malem ateku

Iting iting mama iting kena nge jantung hatiku
Kuja pe nande tigan e ras kena maka malem ateku




Teman asa metua
CIPT: Ferly sitepu


Nande  erjabu ndai anak sintua
Endam permenndu ndai nandeku
Hitam-hitam si buah manggi
Amin mbiring  la kurangmanis
Nde iting si bre biring
Perkeleng na  ngumban kam oh nande ku

Reff
Bapa  kami lanai  bo ngasup sirang
Aloken permenndu ndai bapaku

Entah la gia sekali
Bagi ukurndu perdalan kami
Ula ersumpah ibas pusuh ndu
Gelah sangap pagi perjabun kami

Ulai  mbera-t  ukurndu
Kerna  tak tak perjabunku
Enggo mbelin anak buah barandu

Jaung  epe  aminna  nguda
Adina  tama ibabo para
Metua nge pagi  dungna oh nande

Ajar pasu pasu ndu
Babalah kami ibas totondu
Gelah na panjang pagi perjabunku
Adi nina ukurku
permenndu enda  jatung  hatiku
Ia  me pepagi temanku asa metua


  




Cawir  Metua
Voc: usman ginting

Di daging nggo metua, rukur ola sisada
enterem teman arih,  ola baba sisada
kuidah tutundu belo, puyuh-puyuhndu mbako
tertande bas tiang sapooo   natap ate megogo

cawir kel kam metua nande
labo la sigegehi , bage denga maka banci
kami kerina anakku.. deba la bagi ukur
baleng-balengi bage  rukur

kuinget masa mbarenda,  mulihta juma nari
ranting pe i berkisii  kuarahken pudi nari
maler panasndu e.. rikutken iluh e
ngepkep kami anaknduuu... nande ningku nande

labo lit nampati... gia teta mesui
bage denga nge maka banci
mberat si man jilenken, lalap la erkedungen
oh nandengku la man morahen

tangis kel aku sisada nginget aku la mbegiken kata
aloi min aku aloi ...ola tendu mesui
aku pagi inganndu metua , ibas susah senangna geluhta
terjeng bage ngenca ngasupku nande , morah ola morahi




  

Anak Mami


ngena ateku anak ndu oh mami
enggo kusura ia inganku ergani-gani
gia dahinnku gundari labo pegawai negeri
ku kelengi nge ia pagi segedang wari
ateku jadi tuhu lanai bo tersambari

amin bage pe ula min aku i jengkali
ibas anakndu si sada e ateku jadi
labo pagi kusuruhi gia aku i rampangi
kekelengenku ku perjuangken sampai mati
si ugapana pe pagi rehna lanai ku sangsi

Reff
deleng meganjang pe kin pagi ku nangkihi
lawit si mbelang pe pagi ku kenengi
gelahna jumpa ras kena si kukelengi oh nande biring
gia mesera kin pe pagi ku geng-gengi
ngayaki kena kugengken ngasa keri
g elahna kita duana cinta sejati cinta sampai mati


Singenan (Balasen Anak Mami)



Cipt. DJ Fajar Pinem

singenan kita duana ma briring
ibas surandu aku inganndu ergani-gani
gia dahinndu gundari labo pegawai negeri
labo urak kel pagi ateku jadi
begi perpaler lau simalem kam ku kelengi

amin uga gia pe pergelundu sekali
labo pernah kam pagi ku jingkali
adi harta banci i cari, adi rupa banci i pilihi
adi ate jadi tuhu lanai bo tersambari
enggo ku arapken ken kam pepagi siengkelengi

deleng meganjang tuhu banci i nangkihi
lawit si mbelang tuhu banci i kenengi
ateku jadi man bandu la tersibari oh mama biring
ngalah dagingndu aku pagi singkuningi
serbut ukurndu aku pagi si ngelayasi
masu-masu Dibata sangap encari jumpa bulan matawari
ateta ngena duana cinta sejati sirang mate pepagi


pedah man ate ngena Voc. Asmahera Br Sinulingga


ateku ngena bage man bandu
bagi kaba-kaba nandangi bunga
ateku keleng bage man bandu
bagi nande engkelengi anakna
bayu si nggo ku bayu
nande bapa nggo tek man bandu
ula kel pagi i osarindu
ula pagi persilahangndu
bagem pedahku man bandu ma biringku …
ula kel pagi ergan sembung
asangken sekinna
bagem tenahku man bandu kusayangi …
ula kel pagi ergan serpi asangken kekelengen
iah aloi-aloi aloi kel aku
turang mama biringku
sinuan-sinuan bide e kap sinjagaisa
emaka aloi aloi aloi kel aku
turang mama biringku
sanganp encari nde iting e
mabiring e pagi sinjagaisa











Klick disini untuk baca selengkapnya....

situs yang paling banyak di kunjungi

Selasa, 10 Februari 2015

10. QQ.com (qq.com) 
qq.com merupakan website terbesar, terpopuler dan paling banyak di kunjungi di China yang didirikan oleh Tencent Inc. QQ.com dapat dikatakan portalnya situs di China karena hampir semua kategori tersedia di website ini. Awal mula berdirinya QQ.com di tahun 1998 mempunyai nama domain OICQ (Open ICQ). “ICQ” merupakan sebuah singkatan yang terdengar seperti “I seek you” atau “aku mencarimu”. Di tahun 2003, Tencent Inc berhasil membeli domain qq.com dan berkembang menjadi sebuah website yang besar hingga kini.

QQ.com (qq.com)
 

9. Twitter (twitter.com) 

Twitter adalah sebuah situs jaringan sosial (social networking) sama seperti halnya facebook, friendster, WAYN (where are you now). Adapula yang menyebut twitter sebagai mikroblog. Twitter didirikan olah Jack Dorsey pada tahun 2006 dibawah lisensi Twitter Inc. “Tweets” adalah pesan yang disampaikan oleh penggunanya yang hanya dibatasi oleh 140 karakter. twitter.com menempati urutan ke 9 di Alexa Page Rank.

Twitter (twitter.com)
 

8. Windows Live (live.com) 

Selanjutnya ada mesin pencari keluaran Microsoft, yaitu windows live dengan nama domain live.com atau dikenal dengan my.live.com. live.com dirilis resmi pada tahun 2008 setelah beberapa kali dilakukan perbaikan. Selain sebagai situs portal, live.com dilengkapi dengan layanan hotmail serta RSS feed. Meskipun baru 3 tahun di rilis namun windows live menempati urutan ke 8 di Alexa Page Rank.

Windows Live (live.com)
 

7. Wikipedia (wikipedia.org) 

Mengklaim sebagai ensiklopedia online terbesar, wikipedia berhasil menempati urutan ke 7 Alexa Page Rank. Wikipedia merupakan perusahaan nirlaba dari Wikimedia Foundation, yang didirikan oleh Jimmy Wales dan Larry Sanger. wikipedia.org menyediakan 18 juta artikel yang sangat berguna bagi pengunjungnya. Uniknya artikel yang tersedia di wikipedia.org dapat dibuat secara kolaborasi yang disebut sukarelawan dan orang dapat mengeditnya.

Wikipedia (wikipedia.org)
 

6. Baidu.com (www.baidu.com

Sebagai website terbesar di China baidu.com menyediakan berbagai layanan bagi para pengunjungnya, dengan indeks 740 juta halaman web dan lebih dari 80 juta gambar. Didirikan pada tahun 2000 oleh Robin Li sebagai pendiri Baidu Inc. Pada tahun 2010 baidu.com menjadi situs pencari no.1 di China, mengalahkan Google Hong Kong, Yahoo! China, dll. Kini Baidu melebarkan sayap dengan meluncurkan Baidu TV.

Baidu.com (www.baidu.com)
 

5. Blogger (blogger.com)
 
Blogger adalah situs blog host, yang diluncurkan pada tahun 1999 dan didirikan oleh Pyra Labs. blogger.com menyediakan layanan subdomain gratis dengan nama blogspot.com dan bertindak sebagai servernya adalah Google, karena blogger.com telah dibeli Google. Banyak pengguna blog yang memakai blogspot untuk blog-nya karena kemudahan dan fitur-fitur yang dimiliki blogspot.com.

 Blogger (blogger.com)
 

4. Yahoo! (yahoo.com

Yahoo! dapat dimasukan sebagai situs portal yang didirikan pada tahun 1995, oleh dua orang mahasiswa Stanford University yaitu Jerry Yang dan David Filo. Yahoo! menyediakan konten-konten yang sering diakses oleh pengunjung, seperti;berita, hiburan, olahraga dan lainnya. Portal ini juga dikembangkan ke layanan Yahoo! Mail, Yahoo! Messenger, Yahoo! Groups, Yahoo! Maps, Yahoo! Keuangan yang kesemuanya sering kita akses setiap harinya.

Yahoo! (yahoo.com)
 

3. YouTube – Broadcast Yourself (youtube.com

Meskipun kemunculannya baru 5 tahun, tetapi situs youtube.com sangat populer, perkembangan pengunjungnya sangat cepat dan di Alexa Page Rank melesat menduduki peringkat ketiga. YouTube adalah video-sharing website dimana setiap orang dapat menggunggah videonya dan berbagi dengan orang lain di seluruh dunia. YouTube sangat efektif sebagai penyebaran informasi khususnya dalam format video dan disukai karena situs ini gratis!. Kebanyakan para penggunggah video di YouTube adalah individu, tetapi ada beberapa perusahaan yang bermitra dengan YouTube untuk menawarkan materi mereka, seperti VEVO, CBS, BBC.

YouTube – Broadcast Yourself (youtube.com)
 

2. Facebook (facebook.com

Siapa yang tidak tahu facebook, situs yang populer ini. Diawal kemunculannya di tahun 2004 yang didirikan oleh Mark Z, facebook sebagai layanan jaringan sosial segera disukai oleh khalayak. Fitur-fiturnya yang menarik, mudah dan tidak rumit menjadikan facebook di tahun 2011 memiliki lebih dari 600 juta pengguna. Dan peringkat di Alexa Page Rank menempati urutan kedua. Meskipun ada manfaat yang diambil dari situs jejaring sosial, namun perlu diwaspadai juga dampak negatif yang ditimbulkan dari layanan ini seperti penipuan, hacking, dan lainnya.

Facebook (facebook.com)
 

1. Google (www.google.com

Ini dia website paling banyak dikunjungi dan terpopuler. Google adalah mesin pencari terbesar dan mungkin yang terlengkap. Google didirikan oleh duo “Google Guys” yaitu Larry Page dan Sergey Brin pada tahun 1996. Setiap website pasti menginginkan terindex oleh google.com sebagai mesin pencari. Top SEO adalah posisi yang menjadi incaran website-website yang ada di dunia. Kini Google Inc memperluas aplikasinya salah satunya dengan menciptakan web browser yaitu Google Chrome dan masih banyak produk dari Google yang dapat kita manfaatkan. Di google kita dapat mencari apa saja yang kita cari inilah yang menempatkan google di posisi puncak Alexa Page Rank.



tulisan ini saya copy dari :  http://www.jurukunci.net/2012/05/10-website-yang-paling-banyak.html

Klick disini untuk baca selengkapnya....

Rumah Adat Siwaluh Jabu : Makna dan Fungsinya Bagi Masyarakat Karo, di Desa Lingga, Kab. Karo

Rabu, 09 Oktober 2013

Rumah Adat Siwaluh Jabu : Makna dan Fungsinya Bagi Masyarakat Karo, di Desa Lingga, Kab. Karo

Jika kita melihat judul yang tertera diatas, makaakan terlintas di dalam benak kita akan sebuat tempat tinggal yang mempunyai bentuk khas yang berasal dari Tanah Karo. Rumah adat Siwaluh Jabu, memang merupakan sebutan yang diberikan oleh masyarakat karo untuk rumah adat mereka tersebut. Rumah adat siwaluh jabu jika diartikan ke dalam bahasa indonesia mempunyai arti rumah yang dihuni oleh delapan keluarga, dimana kedelapan keluarga yang menghuni rumah tersebut umumnya masih memiliki pertalian darah atau hubungan kekeluargaan yang sangat dekat.
Di dalam rumah tersebut, tata letak tempat tinggal kedelapan keluarga tersebut diatur menurut aturan adat yang masih melekat pada masyarakat karo. Penataan letak tempat tinggal masing-masing keluarga diatur sesuai dengan klafikasi (kelas-kelas) sosial yang pada orang karo masih berlaku sampai sekarang yaitu anak beru, kalimbubu, sembuyak dan senina. Untuk hal ini akan di bahas secara mendetail di dalam tulisan ini.
Rumah adat Siwaluh Jabu ini masih dapat kita jumpai di tanah Karo, tepat nya di desa lingga, Kecamatan Simpang Empat, Kabupaten Karo. di desa ini masih dapat kita temukan beberapa rumah adat yang sudah berumur ratusan tahun akan tetapi masih berdiri dengan kokoh.
Desa lingga merupakan desa yang terletak sekitar 4,5 km dari kota Kabanjahe. Desa tersebut berada pada ketinggian 1300 m dari permukaan laut dengan luat 2624 Ha. Desa lingga berbatasan dengan desa Surbakti di sebelah utara, Desa Kacaribu di sebelah Selatan, Desa kaban di sebelah Timur dan Desa Nang Belawan di sebelah barat. Pola pemukiman  masyarakat di desa tersebut adalah pola menyebar mengikuti jalan raya. Penduduk desa lingga sekitar 2.945 jiwa yang terdiri dari 793 kepala keluarga.
Di desa tersebut sebagian besar penduduknya memeluk agama kristen Protestan dan sebagian lagi memeluk agama islam, akan tetapi masih terdapat beberapa warga yang memeluk suatu aliran kepercayaan yang dalam bahasa karo di sebut dengan istilah pemena atau parbegu.

Sejarah terbentuknya Rumah Adat

Pada awalnya masyarakat yang tinggal di Tanah Karo biasanya mendirikan rumah-rumah kecil sebagai tempat tinggal masing-masing rumah tangga. Bentuk rumah tersebut sangat sederhana seperti pondok (gubuk) yang dalam bahasa karo di sebut barung atau sapo. Bahan yang digunakan untuk mendirikan barung ini adalah bahan-bahan lainnya yang masih sangat mudah di temukan di hutan. Akan tetapi seiring dengan bertambahnya penduduk dan mulai hadirnya para pendatang, secara langsung berpengaruh terhadap bertambahnya jumlah barung-barung yang ada. Dari situasi seperti itu kemudian muncul ide untuk mendirikan rumah yang lebih besar dan lebih tahan lama untuk mereka tempati bersama. Mereka berpendapat bahwa dengan mendirikan rumah yang lebih kokoh dan tahan lama tersebut maka keamanan mereka akan lebih terjamin. Untuk lebih melihat tentang apa-apa saja hal yang berhubungan seputar rumah adat siwaluh jabu, kita dapat membacanya pada hasil penelitian di bawah ini.

Uraian Hasil Penelitian
A. Sejarah terbentuknya Rumah Adat
      Pada dasarnya masyarakat yang tinggal di suatu daerah di wilayah Tanah karo mendirikan rumah-rumah kecil sebagai tempat tinggalnya (satu keluarga). Bentuk rumah tersebut masih sangat sederhana seperti pondok (gubuk) dalam bahasa Kari dinamakan barung atau sapo, bahan-bahan yang digunakan mudah diambil di hutan sekitar tempat tinggal penduduk. karena bertambahnya penduduk dan karena adanya pendatang baru dan bertambahnya keturunan, barung-barung atau sapo-sapo tersebut juga bertambah semakin banyak dan kemudian menjadi kelompok perumahan yang besar.
Seiring dengan pertambahan jumlah tersebut, kemudian timbullah ide atau gagasan dari penduduk untuk mendirikan rumah besar yang lebih kuat dan lebih tahan lama. Dengan mendirikan rumah tersebut mereka merasa keamanan lebih terjamin baik dari gangguan dari binatang buas maupun gangguan atau serangan pendatang yang berniat jahat.
Berkat kerja sama, kegigihan dan keseriusan mereka, maka akhirnya rumah besar tersebut berhasil dibangun dengan bentuk dan konstruksi yang spesifik. Bentuknya dibuat empat persegi panjang, atapnya tinggi dan di dalamnya terdiri dari beberapa jenis "jabu". Tiangnya dari kayu bulat yang sangat besar dan diambil dari hutan, dinding dari belahan kayu diikat dengan tali "ret-ret", atapnya dari ijuk dan diatas ujung atap dipasang tanduk. Bagian depat rumah dibuat beranda yang disebut "ture". Semua bahan untuk mebuat rumah besar tersebut diambil di hutan. Rumah besar  yang berhasil didirikan itu di sebut rumah adat karo (Siwaluh Jabu).

B.  Cara Mendirikan Rumah Adat Karo
      Rumah adat karo terkenal dengan keindahannya, apalagi rumah tersebut dibuat oleh tukang yang ahli. Mendirikan rumah adat karo dianggap pekerjaan yang sangat besar dan sangat berat. Karena untuk menyelesaikan satu rumah memakan waktu yang cukup lama sekitar 1 tahun. Oleh karena itu cara mendirikannya secara bertahap dan selalu diikuti oleh tenaga gotong royong masyarakat.
Modal utama keberhasilan dalam mendirikan rumah adat tersebut ialah kebersamaan pemilik dan gotong-royong. Kegiatan gotong-royong tersebut dikaitkan dengan sistem kekeluargaan. Unsur penggerak ialah sangkep sitelu dan unsur pembantu ialah masyarakat yang tinggal di kampung tersebut. Upaya mendirikan rumah  adat juga dianggap sebagai salah satu kegiatan untuk memenuhi ketentuan adat. Unsur adat itu sendiri dipengaruhi oleh unsur kepercayaan. maka tidak mengherankan bila dalam kegiatan mendirikan rumah adat tidak pernah terlepas dari unsur kepercayaan masyarakat. Cara mendirikan rumah adat tersebut meliputi beberapa tahap di antaranya adalah sebagai berikut :

B.1. Padi-padiken Tapak Rumah
        Awalnya beberapa keluarga yang hendak mendirikan rumah adat, mencari dan menentukan lokasi tapak rumah yang bakal dibangun. Setelah pertapakan itu diperoleh dan dianggap baik letaknya, barulah diadakan satu acara yang nama acara tersebut ialah "padi-padiken tapak rumah". Adapun tujuan dari acara ini adalah untuk mengetahui apakah tapak itu membawa berkah, serasi, dantidak menimbulkan malapetaka dikemudian hari bagi para penghuninya.
Untuk mengetahui apakah tapak itu baik biasanya dipanggil dukun, bila dukun mengatakan tapak itu baik maka dimulailah proses awal pembangunan rumah. Namun, jika dukun tersebut mengatakan tanah pertapakan itu tidak baik, maka keluarga yang hendak membangun rumah adat tadi akan mencari pertapakan yang baru.

B.2. Ngempak
        Setelah mendapat pertapakan yang baik, selanjutnya keluarga-keluarga yang hendak mendirikan rumah tersebut mencari dan menetapkan satu hari yang baik melalui seorang dukun, untuk pergi ke hutan mengambil bahan kayu yang akan digunakan untuk membangun rumah adat tersebut.
dalam penebangan tersebut dukun pun sangat berperan kerena disini dukun berperan untuk menentukan kayu yang baik untuk ditebang, disamping itu penebangan pertama biasanya dilakukan oleh dukun. Jika dukun tersebut mengatakan bahwa kayu tersebut baik untuk digunakan, maka penebangan selanjutnya dapat diteruskan oleh orang lain tanpa melalui upacara-upacara lagi,

B.3. Ngerintak Kayu
        Setelah kayu yang diperlukan itu telah selesai ditebang tetapi masih berada di hutan, maka kemudian pihak pendiri rumah membagi-bagikan sirih kepada warga kampung sebagai lambang undangan minta bantuan menarik kayu dari hutan.
Demikianlah pekerjaan tersebut dilakukan secara gotong royong oleh penduduk secara bertahap sampai semuanya selesai dan dikumpulkan pada tempat yang telah ditentukan. Karena kayu yang ditarik tersebut sangat besar dan sangat berat, dan melalui jalan yang sangat curam dan mendaki maka penarikan kayu tersebut harus dibarengi dengan semangat yang tinggi dan mempersatukan tenaga. Agar tenaga menjadi satukekuatannya maka dibuatlah nyanyian yang berbunyi " Olee,, kata la lompat, ola kita kisat-kisat ari aron, mela la seh i rumah nake, ula kari kita sipudina o aron, lompat-lompat si sayak katak.." yang menyanyikan lagu ini harus gadis. Makna dari nyanyian tersebut adalah pemberi semangat kepada para pekerja yang menarik kayu sampai ke tempat membangun rumah.
Setelah pekerjaan menarik kayu selesai, biasanya diadakan jamuan makan bersama yang dihadiri oleh para penarik kayu dan tukang ahli yang mengerjakan rumah tersebut. Adapun biaya jamuan makan ini  ditanggung bersama oleh keluarga yang hendak mendirikan rumah tersebut.

B.4. Pebelit-belitken
        Sebelum tukang memulai pekerjaannya, biasanya terlebih dahulu diadakan suatu acara yang dinamakan pebelit-belitkan yang dihadiri oleh keluarga-keluarga yang hendak mendirikan rumah, anak beru, senina, dan kalimbubu (sangkep sitelu) dan tidak tertinggal tukang yang akan mengerjakan rumah tersebut.
Pada acara ini yang dibicarakan ialah mengenai upah tukang ahli, kapan rumah itu mulai dikerjakan, perkiraan kapan selesai dan apa saja yang menjadi tanggung jawab pihak keluarga yang mendirikan rumah di luar penyediaan bahan. dengan kata lain acara ini bertujuan untuk mengikat suatu perjanjian antara keluarga pendiri rumah dengan tukang ahli dengan disaksikan oleh sangkep nggeluh dan sangkep sitelu.

B.5 Mahat
       Beberapa hari setelah acara pebelit-belitken, tukang ahli telah dapat melakukan tugasnya. Bahan-bahan kayu yang telah tersedia mulai diukur dan dikupas dengan 'beliung" semacam kapak. Kemudian pekerjaan berikutnya diteruskan dengan pekerjaan "mahat" atau membuat lubang. Sewaktu mahat masing-masing pemilik rumah mengambil tenaga lima orang pembantu dilengkapi dengan peralatannya. Mula-mula tukang ahli memberikan petunjuk, kemudian pemahatan yang pertama dilakukan oleh dukun dan untuk selanjutnya diserahkan kepada semua pekerja.

B.6. Ngampeken Tekang
        Setelah tiang besar didirikan di atas batu pondasi, demikian juga peralatan kayu besar di bagian bawah, maka pekerjaan tukang ahli dianggap telah selesai setengah. Dengan demikian pekerjaan dapat dilanjutkan dengan "ngampeken tekang". Ngampeken tekang artinya mengangkat dan menaikkan belahan balok panjang berfungsi menahan dan sebagai tempat tutup tiang sebelah atas yang letaknya dibuat memanjang. Pekerjaan itupun harus disertai tenaga gotong royong oleh keluarga-keluarga yang mendirikan rumah itu.

B. 7. Ngampeken Ayo
        Setiap rumah adat yang akan dibangun harus memiliki 'ayo". yang dimaksud dengan ayo adalah bagian depan dari atap rumah tersebut yang terbuat dari anyaman bambu diberi corak dengan cat buatan sendiri berbentuk segi tiga. Bayu-bayu atau anyaman bambu dijepit dengan kayu di sebelah pinggirnya dan dikerjakan sebelum diangkat dan dipasangkan. setelah ayo rumah itu selesai dikerjakan, kemudian dengan dibantu beberapa orang pekerja ayo tersebut diangkat dan dipasangkan dengan cara mengikatnya sesuai dengan petunjuk tukang.

B.8. Memasang tanduk
        Wlaupun semua bagian-bagian rumah tersebut telah selesai dipasang atau dikerjakan, namun jika tanduknya belum dipasangkan maka rumah tersebut belum boleh dianggap selesai secara sempurna. Oleh karena itu pemasangan tanduk pada rumah tersebut menjadi suatu keseharusan dan tidak dapat diabaikan begitu aja.
Adapun tanduk itu terdiri dari sepasang tanduk kerbau yang letaknya dipasang dipuncak atap.  pemasangannya harus malam hari sesuai dengan kebiasaan dan kepercayaan masyarakat. Dasar dari tempat melekatnya tanduk itu terbuat dari tali ijuk dilapisi dengan semacam perekat dan di warna dengan cat putih. Saat peletakan tanduk kebau, biasanya sang tukang mengatakan " adi muas kam, minemken ku lawit simbelang, adi melihe kam nggagat kam ku deleng simeratah". artinya " bila kau haus minumlah ke laut yang luas, bila kau lapar makanlah di gunung yang hijau" dengan mengucapkan ini maka diyakini bahwa keluarga yang tinggal nantinya di rumah ini tidak akan mendapatkan musibah.


C. Susunan Jabu dalam Rumah adat Karo
     Pada dasarnya rumah adat karo terdiri dari delapan jabu atau terdiri dari delapan kelamin. Susunan jabu tersebut diatur sesuai dengan kedudukan dan fungsi keluarga yang tinggal di rumah itu. Jabu sebagai tempat tinggal satu keluarga dan setiap jabu di huni oleh satu keluarga masih memiliki pertalian keluarga satu sama lain. Adapun susunan jabu dalam rumah adat karo adalah sebagai berikut :

C.1. Bena Kayu
        Sebagai tempat kedudukan bangsa tanah, derajatnya sebagai pemimpin sekaligus anggota jabu-jabu di dalam rumah itu. Berfungsi memberi keputusan atas segala permasalahan yang timbul di tengah-tengah rumah tersebut.
C.2. Ujung Kayu
       Sebagai tempat kedudukan anak beru jabu bena kayu. Penghuni jabu ini bertindak mewakili jabu bena kayu untuk menyampaikan perintah-perintah jabu bena kayu yang menyangkut kepentingan anggota rumah tersebut. Dengan kata lain orang yang mendiami tempat ini dapat dikatakan pembantu utama jabe bena kayu.
 C.3. Lepar Bena Kayu
         Tempat kedudukan pihak atau senina jabu bena kayu. Fungsi jabu ini di sebut juga jabu "sungkun berita", yang adapun tugasnya adalah meneliti dan menyampaikan berita yang diperoleh dari luar.
C.4. Lepar ujung kayu
       Tempat kedudukan pihak kalimbubu dari jabu bena kayu. menurut fungsinya jabu ini disebut juga "simangan minem", karena kedudukannya sangat disegani dan dihormati.
C.5. Sedapurken Bena Kayu
        sebagai tempat kedudukan anak beru menteri jabu bena kayu. Sesuai dengan fungsinya disebut juga jabu "peninggel-ninggel", yg artinya mendengarkan. Jadi tugasnya mendengarkan segala pembicaraan dan keputusan di dalam suatu musyawarah anggota rumah adat tersebut. Selain dari itu jabu ini juga bertindak sebgai saksi untuk berbagai kepentingan anggota rumah tersebut.
C.6. Sedapurken Ujung kayu
        Yaitu sebagai tempat kedudukan anak atau saudara jabu lepar ujung kayu. jabu ini disebut juga jabu "ariteneng" atau ketenangan. jabu ini dianggap sebagai pemberi ketentraman dan ketenangan hidup bagi seluruh jabu di dalam rumah adat tersebut.
C.7. Sedapurken Lepar Ujung Kayu
        Sebagai tempat kedudukan guru atau dukun. Jabu ini berkewajiban memberi tanda-tanda baik dan buruk yang bakal menimpa penghuni rumah tersebut.
C.8. Sedapurken Lepar Bena Kayu
        yaitu sebgai tempat kedudukan anak atau saudara penghuni jabu ujung kayu. Jabu ini disebut juga jabu "singkapur belo" dengan kewajiban menyediakan dan menyuguhkan belo kepada orang yang darang atau tamu, selanjutnya menanyakan hubungan perkauman yang disebut dalam bahasa karo "ertutur". Selain itu tugasnya adalah sebagai pembantu jabu bena kayu untuk menjamu tamunya dan secara umum semua tamu penghuni rumah itu.







Klick disini untuk baca selengkapnya....

Guro - guro Aron (Keanekaragaman Budaya Karo 2)

Kamis, 03 Oktober 2013

Guro-guro aron berasal dari dua kata, yaitu: guro-guro dan aron. Guro-guro berarti hiburan atau pesta, sedangkan aron berarti muda-mudi. Jadi guro-guro aron adalah suatu pesta muda-mudi yang dilaksanakan berdasarkan adat dan kebudayaan Karo, dengan memakai musik karo dan perkolong-kolong. Adapun perlengkapan musik karo yang dipakai untuk itu adalah: sarune, gendang (singindungi dan singanaki), gung dan penganak. Akan tetapi dewasa ini gendang guro-guro aron ini ada kalanya diiringi dengan keyboard. Sementara perkolong-kolong terdiri dari seorang perempuan dan seorang laki-laki yang menyanyi mengiringi aron (muda-mudi) menari. Menurut cerita sebelumnya dikenal dengan nama permangga-mangga, yang menyanyi dari satu desa ke desa lainnya.

Adapun fungsi guro-guro aron itu pada masyarakat Karo adalah sebagai :
    1. Latihan Kepemimpinan (Persiapan Suksesi).
    Maksudnya, bahwa dalam guro-guro aron, muda-mudi dilatih memimpin, mengatur, mengurus pesta tersebut. Untuk itu ada yang bertugas sebagai pengulu aron, bapa aron atau nande aron. mereka dengan mengikuti guro-guro aron ini dipersiapkan sebagai pemimpin desa (kuta) dikemudian hari.
    2. Belajar Adat Karo.
    Dalam melaksanakan guro-guro aron, muda-mudi juga belajar tentang adat Karo. Misalnya bagaimana cara ertutur, mana yang boleh teman menari, mana yang boleh menurut adat atau mana yang tidak boleh dilakukan dan lain-lain.
    3. Hiburan.
    Guro-guro aron juga berfungsi sebagai alat hiburan bagi peserta dan penduduk kampung. Malahan pada waktu itu penduduk kampung, dan tetangga kampung lain juga biasanya hadir.
    4. Metik (tata rias).
    Dengan diselenggarakannya guro-guro aron, maka muda-mudi, yakni anak perana dan singuda-nguda belajar tata rias (metik) guna mempercantik diri. Mereka belajar melulur diri, membuat tudung atau bulang-bulang dan lain sebagainya.
    5. Belajar Etika.
    Dalam melaksanakan guro-guro aron ini, anak perana dan singuda-nguda juga belajar etika atau tata krama pergaulan hidup dengan sesamanya.
    6. Arena cari Jodoh.
    Guro-guro aron juga dimaksudkan sebagai arena cari jodoh bagi anak perana dan singuda-nguda. Oleh karena itu adakalanya pelaksanaannya didorong oleh orang-orang tua, karena melihat banyak perawan tua dan lajang tua di kampungnya.
Adapun guro-guro aron ini dalam pelaksanaannya ada tugas-tugas yang dibagi seperti:
    1. Pengulu Aron/Kemberahen aron.
    Biasanya gendan guro-guro aron dipimpin oleh pengulu aron dan seorang kemberahen aron. Pengulu aron biasanya dipilih dari pemuda keturunan bangsa tanah (si mantek kuta), sementara kemberahen aron dipilih dari pemudi kuta anak kalimbubu kuta.
    2. Si mantek guro-guro aron.
    Yang disebut si mantek adalah pemuda atau pemudi dari satu dua yang ikut sebagai peserta/pelaksana guro-guro aron tersebut. si mantek guro-guro aron berkewajiban membayar biaya yang disebut adangen, sebesar yang telah ditentukan dalam musyawarah.
    3. Pengelompokan aron.
    Aron dikelompok menurut beru-nya masing-masing, misalnya aron beru Ginting, aron beru Karo, aron beru Perangin-angin, aron beru Seambiring, aron beru Tarigan. Si pemuda menyesuaikan tempat duduknya dengan kelompok pemudi itu, misalnya bere-bere Karo di aron beru Karo, bere-bere Sembiring di aron beru Sembiring, bere-bere Ginting di aron beru Ginting dan bere-bere Tarigan di aron beru Tarigan. ini untuk menjaga aturan adat, agar pasangan yang tidak boleh berkawin tidak boleh duduk dan menari bersama. aron dipimpin bapa /nande aron.
    4. Kundulen guro-guro aron.
    Adalah tempat duduk guro-guro ditempatkan pada salah satu rumah adat. Ini untuk menjaga sesuatu hal pelaksanaan guro-guro tidak dapat dilaksanakan di lapanangan (kesain). Untuk itu pengulu aron dan kemberahen aron datang minta izin kepada pemilik rumah.
5. Aturan Menari.
Dalam praktik untuk meramaikan pembukaan guro-guro aron, ada kalanya perkolong-kolong diadu berpantun sambil bernyanyi. Atau ada kalanya diadakan pencak silat (ndikkar), dan setelah orang berkumpul guro-guro aron pun dimulai menurut arutan adat karo.
    a. Gendang Adat
    b. Landek Permerga-merga
    c. Landek Aron
    d. Landek Pekuta-kutaken
    5. Tepuk dan ndehile.
    Untuk mengakhiri guro-guro aron biasanya juga diakhiri dengan acara menari menurut adat, seperti pada poin (4), malahan dalam acara penutupan ini si erjabaten (pemusik) pun diberi kesempatan untuk menari.
    Demikian sepintas mengenai acara pelaksanaan guro-guro aron. Akan tetapi dengan lahirnya musik keyboard, masalah etika menjadi tidak diperhatikan. Tata cara menari yang semakin seronok dan serampangan. Ini perlu dihilangkan untuk tetap menghormati adat dan etika Karo.
    (Sumber: di tulis ulang dari buku : Darwin Prinst, Adat Karo 2004)

Klick disini untuk baca selengkapnya....

Teraka (Keanekaragaman Budaya Karo 1)

Rabu, 18 September 2013

Dalam budaya karo , banyak sekali ragam budaya ataupun upacara-pacara religious yang dilakukan dalam kehidupan seseorang. Adapun contohnya adalah : erpangir, mukul, mesur-mesuri, mbaba anak ku lau, ngembahken nakan, teraka, purpur sage, guro-guro aron dll.
Kali ini saya akan menuliskan ulang yaitu tentang Teraka.

Teraka adalah suatu seni merajah diri dengan gambar tertentu pada masyarakat karo, terutama kaum perempuan. Hal ini berkaitan dengan kepercayaan bahwa perempuan pada saat hamil atau melahirkan mudah sekali di serang oleh sedang bela (setan).

Menurut kepercayaan tradisional karo sedang bela  itu selalu berpindah pindah tempat, seperti jahen tapiin (hilir pemandian), serpang  (simpang jalan), dapur, dan di tirai rumah. Caranya menyerang manusia dapat melalui berbagai kejadian, seperti : terkejut (sengget), lihat (idah),  atau dengar (begi).

Adapun lahirnya sedang bela  itu menurut cerita ndapet pelawi  dan Teleng pelawi adalah sebagai berikut:
Pada suatu hari lahirlah seorang manusia. Hari kelahirannya itu pada penanggalan orang karo pada hari nunda,  yang membawa petaka bagi kedua orang tuanya. Ketika berumur 4 malam ibunya meninggal dunia dan pada umur 8 hari, ayanya juga meninggal dunia. Anak itu kemudian dipelihara oleh bibinya, akan tetapi  dia juga takut mengalami nasib yang sama seperti kedua orang tua anak tersebut. Anak itu lalu di taruh  iture  (diteras/beranda) rumah, dengan harapan agar ia mati. Anak it uterus menangis, akibatnya penghuni rumah adat menjadi keberatan. Anak itu lalu di taruh di kolong rumah dan menyusui pada induk babi dan kemudian di buang ke jurang. Namun anak itu tidak juga mati.

Sedang bela  dan anak-anaknya sedang bermain di tempat itu, mendengar jeritan anak itu, anak-anak sedang bela  ingin memakannya, tetapi dilarang oleh ibunya, karena anak itu katanya mempunyai kesaktian.
Setelah lama tinggal di dalam jurang besarlah anak itu, lalu menanyakan sedang bela, apa yang menjadi antinya. Ada yang menjawab: jerangau, pundang, purih tonggal,upih sampe-sampe,apar-apar,  dan sebagainya.

Itulah  sebabnya pada  maba anak ku lau  peralatan ini semua dipakai.
Mantra mengusir sedang bela  itu di katakana sebagai berikut

O…. ndilat la erdilah  (Hai yang menjilat tapi tak berlidah)
Nipak la ernahe    ( menyepak tapi tak berkaki )
Nganggeh la rigong  ( mencium tanpa hidung)
Ngkarat la ripet  ( menggigit tanpa gigi)
Asa pulang pulih ko   ( Pulang lah kamu )
Kukerangen nambu raya   ( ke hutan rimba raya)
 Adi perlu ko bu    (Kalau kau memerlukan rambut)
Mindo ko ku rukoh (  mintalah kepada enau tua)
Adi perlu ko tulan  (kalau memerlukan tulang )
Mindo ko ku batu ( mintalah kepada batu)
Adi perlu ko daereh (kalo kau memerlukan darah)
Laws ko ku kayu erduruh (pergilah kepada kayu yang bergetah)
adi perlu ko jukut  (kalau engkau memerlukan daging)
lawes ko kutaneh (pergilah kau ke tanah)
Adi perlu ko kesah  (kalau engkau memerlukan nafas)
Laws ko ku angin (pergilah kau kepada angin)
Kueteh bapam, nandem  (Aku tau ayah , ibumu )
Bapam sidandan Dibata  (Ayah mu yang di kutuk Tuhan)
 Nandem Beru Raja muah-muah ( Ibu mu beru raja muah-muah)


Pembuatan teraka pada masyarakat karo (khususnya perempuan), dilakukan semasa masih gadis. Bentuk-bentuknya adalah : keser-keser, teraka sipitu-pitu, dan tupak salah

bentuk keser-keser                                           dan tupak salah


Teraka sipitu-pitu
 


sumber : ditulis ulang dari : Darwan Prinst, SH.  ADAT KARO, bina media perintis, medan, 2008

Klick disini untuk baca selengkapnya....
 
Jhoni Pehulisa Sembiring blog | Blogger Template Design By LawnyDesigns Powered by Blogger